عن عبد الله بن عمرو بن العاص -رضي الله عنهما- عن النبي -صلى الله عليه وسلم- قال: «ليس الواصل بالمُكَافِئِ ، ولكنَّ الواصل الذي إذا قَطعت رحِمه وصَلَها».
[صحيح.] - [رواه البخاري.]
المزيــد ...

Abdullah bin 'Amr bin Al-'Āṣ -raḍiyallāhu 'anhumā- meriwayatkan dari Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-, bahwa beliau bersabda, "Orang yang menyambung silaturahmi bukanlah orang yang membalas jasa kebaikan, tetapi orang yang menyambung silaturahmi adalah orang yang kekerabatannya diputus, lalu ia menyambungnya."
[Hadis sahih] - [Diriwayatkan oleh Bukhari]

Uraian

Maksud sabda Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-: "Orang yang menyambung silaturahmi bukanlah orang yang membalas jasa kebaikan" adalah bahwa manusia yang sempurna dalam silaturahmi dan berbuat baik kepada tetangga bukanlah orang yang membalas kebaikan dengan kebaikan, tetapi orang yang menyambung silaturahmi secara sempurna adalah orang yang apabila diputuskan hubungan silaturahminya, ia menyambungnya, meskipun mereka berbuat buruk kepadanya, bahkan ia membalas tindakan buruk tersebut dengan berbuat baik kepada mereka. Inilah orang yang benar-benar melakukan silaturahmi. Hendaknya manusia bersabar dan mengharap pahala dari Allah atas tindakan menyakitkan yang ia dapatkan dari kerabatnya, tetangganya, para sahabatnya, dan selain mereka; sebab Allah akan terus-menerus menolongnya dalam menghadapi mereka, dan dirinyalah orang beruntung, sedangkan mereka adalah orang-orang yang merugi. Silaturahmi bisa dilakukan dengan harta, membantu kebutuhan, menghilangkan bahaya, berwajah cerah, dan mendoakan mereka. Arti komprehensifnya yaitu memberikan kebaikan semampunya kepada mereka dan mencegah keburukan terhadap mereka sesuai kemampuan. Islam banyak menegaskan tentang silaturahmi, hanya saja orang yang meninggalkannya demi tindakan preventif atau hukuman tidak termasuk memutuskan silaturahmi. Contohnya, orang yang memandang bahwa dengan meninggalkan silaturahmi, kerabatnya tersebut diharapkan dapat kembali ke jalan yang benar dan meninggalkan pelanggaran-pelanggaran agama. Juga dengan alasan kekhawatiran terhadap diri dan keluarga; yaitu ketika ia melakukan silaturahmi dengan kerabatnya yang melakukan pelanggaran-pelanggaran syariat, ia khawatir kemungkaran itu akan berpindah kepadanya atau kepada orang yang berada di bawah tanggung jawabnya.

Terjemahan: Inggris Prancis Spanyol Turki Urdu Bosnia Rusia Bengali China Persia Tagalog Indian Orang Vietnam Sinhala Uyghur Kurdi Hausa Portugis Malayalam Telugu Sawahili
Tampilkan Terjemahan
1: Anjuran kepada silaturahmi.
2: Wajib mengikhlaskan amal untuk Allah; seandainya amal-amal itu tidak menghasilkan kebaikan yang bersifat segera di dunia maka akan menjadi kebaikan abadi di akhirat.
3: Perbuatan buruk yang diarahkan kepada seorang muslim tidak boleh menjadi sebab dia menghentikan kebaikan kepada orang yang berbuat buruk.
4: Silaturahmi sesungguhnya menurut syariat adalah Anda menyambung hubungan dengan orang yang memutusnya dengan Anda, memaafkan orang yang menzalimi Anda, dan memberi orang yang tidak memberi Anda. Bukanlah silaturahmi itu dengan tindakan membalas orang yang menyambung hubungan dengan Anda.
5: Di dalam hadis ini terdapat penjelasan bahwa silaturahmi jika dilakukan dalam rangka membalas silaturahmi yang dilakukan pihak lain maka bukanlah silaturahmi yang sempurna karena merupakan bentuk saling membalas kebaikan, dan hal ini merupakan perkara yang sama antara kerabat dan orang jauh.
6: Dianjurkan dalam bermuamalah dengan kerabat agar membalas perbuatan buruk dengan kebaikan.