عن جرير بن عبد الله رضي الله عنه مرفوعاً: «مَنْ لا يَرْحَمِ النَّاسَ لا يَرْحَمْهُ اللهُ».
[صحيح] - [متفق عليه]
المزيــد ...

Jarīr bin Abdullah -raḍiyallāhu 'anhu- meriwayatkan secara marfū': "Siapa yang tidak menyayangi manusia, tidak akan disayangi oleh Allah."
Hadis sahih - Muttafaq 'alaih

Uraian

Orang yang tidak menyayangi manusia tidak akan disayangi oleh Allah -'Azza wa Jalla-. Yang dimaksud manusia di sini adalah orang-orang yang berhak mendapatkan rahmat (kasih sayang), seperti orang-orang mukmin, ahli zimah, dan orang-orang yang sejenis mereka. Adapun orang-orang kafir yang wajib diperangi, maka mereka tidak boleh disayangi, tetapi diperangi; karena Allah -Ta'ālā- berfirman saat menyifati Nabi Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- dan para sahabatnya, "Bersikap keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang dengan sesama mereka." (QS.Al-Fatḥ: 29).

Terjemahan: Inggris Prancis Spanyol Turki Urdu Bosnia Rusia Bengali China Persia Tagalog Indian Sinhala Kurdi Hausa Portugis Malayalam Telugu Sawahili Tamil Burma Jerman Jepang
Tampilkan Terjemahan

Faedah

  1. Manusia disebut secara khusus sebagai bentuk perhatian kepada mereka, karena sebenarnya kasih sayang dituntut untuk semua makhluk.
  2. Kasih sayang adalah akhlak agung dan Islam sangat gigih untuk menumbuhkannya dalam diri manusia.
  3. Saling kasih sayang di antara manusia adalah sebab adanya kasih sayang Allah kepada mereka.
  4. Menetapkan sifat rahmat (kasih sayang) bagi Allah, dan ini adalah sifat yang hakiki bagi Allah -Subḥānahu wa Ta'ālā- sesuai maknanya yang lahir dan menurut yang sesuai dengan keagungan-Nya.