عن البراء بن عازب -رضي الله عنهما- أنَّ النبيَّ -صلى الله عليه وسلم- قال في الأَنصَار: «لاَ يُحِبُّهُم إِلاَّ مُؤمِن، وَلاَ يُبْغِضُهُم إِلاَّ مُنَافِق، مَنْ أَحَبَّهُم أَحَبَّهُ الله، وَمَنْ أَبْغَضَهُم أَبْغَضَه اللَّه».
[صحيح.] - [متفق عليه.]
المزيــد ...

Dari Barā` bin 'Āzib -raḍiyallāhu 'anhumā- bahwa Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda tentang kaum Ansar, "Tidak mencintai mereka selain orang yang beriman dan tidak membenci mereka selain orang munafik. Siapa mencintai mereka maka Allah mencintainya; dan siapa membenci mereka maka Allah membencinya."

Uraian

Barā' bin 'Āzib -raḍiyallāhu 'anhumā- mengabarkan bahwa Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- menganjurkan untuk mencintai kaum Anaar dan menjadikannya tanda keimanan; untuk membalas sikap baik orang-orang Anaar. Hal ini lantaran keunggulan mereka dalam membantu risalah (dakwah), pengorbanan mereka dalam membela agama dan memperjuangkannya, menampung kaum Muslimin dan menjalankan tugas-tugas agama Islam dengan sebenar-benarnya. Kemudian kecintaan mereka kepada Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- dan cinta beliau pada mereka, kesediaan mereka menyerahkan harta dan jiwa di hadapan beliau, dan perang serta permusuhan mereka kepada orang-orang non-Muslim karena lebih mementingkan Islam. Bahkan orang yang jujur dan diyakini kebenarannya, Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-, menegaskan bahwa kebencian kepada mereka tidak mungkin muncul kecuali dari orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari akhir serta tenggelam dalam kemunafikan.

Terjemahan: Inggris Prancis Spanyol Turki Urdu Bosnia Rusia Bengali China
Tampilkan Terjemahan