عن ابن مسعود -رضي الله عنه- مرفوعاً: «لَقِيْتُ إبراهيم ليلة أُسْرِيَ بي، فقال: يا محمد أقْرِىء أُمَّتَكَ مِنِّي السَّلام، وأَخْبِرْهُم أن الجنَّة طَيّبَةُ التُّربَة، عَذْبَةُ الماء، وأنها قِيعَانٌ وأن غِراسَها: سُبْحَان الله، والحمد لله، ولا إله إلا الله، والله أكبر».
[حسنه الشيخ الألباني في صحيح الجامع الصغير وزيادته، وضعفه في مشكاة المصابيح.] - [رواه الترمذي.]
المزيــد ...

Dari Ibnu Mas’ūd -raḍiyallāhu 'anhu-, ia berkata, Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda, “Aku menemui Ibrahim pada malam aku diperjalanankan (Isra’). Lalu ia berkata, ‘Wahai Muhammad, sampaikanlah salam dariku untuk umatmu, dan sampaikan kepada mereka bahwa surga itu tanahnya semerbak, airnya tawar dan ia adalah tempat yang sangat lapang. Tanamannya adalah: Subhḥānallāh, walḥamdulillāh, wa lā ilāha illallāh, wallāhu akbar.”
Hadis hasan - Diriwayatkan oleh Tirmiżi

Uraian

Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- mengabarkan bahwa beliau bertemu dengan Nabi Ibrahim -‘alaihissalām- pada malam Isra’-Mi’raj, juga beliau menyampaikan kepada Nabi untuk menyampaikan salamnya kepada umat beliau -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-, dan agar Rasulullah mengabarkan pada mereka bahwa surga itu semerbak tanahnya –karena tanahnya dari Za’farān -sebagaimana dalam riwayat Tirmizi ketika para sahabat -raḍiyallāhu 'anhu- bertanya kepada Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- tentang surga, lalu beliau menjawab: “…tanahnya dari Za’farān.” Dalam riwayat Ahmad: “Dan tanahnya adalah Wars (hijau oleh tumbuhan) dan Za’farān.” “Airnya tawar” maksudnya bahwa airnya tawar dan terasa manis, sebagaimana firman Allah -Ta'ālā-: “Sungai-sungai dari air yang tidak asin.” (QS. Muhammad: 15), maksudnya: tidak berubah karena rasa asin dan sebagainya. Jika surga itu tanahnya semerbak dan airnya tidak asin, maka tanamannya pasti lebih semerbak, apalagi jika tanaman itu adalah kalimat ṭayyibah yang merupakan al-bāqiyāt al-ṣālihāt. “dan bahwa ia adalah tempat yang lapang” yaitu tempat yang luas dan terhampar. “dan bahwa tanamannya” maksudnya bahwa apa yang ditanam di tanah lapang itu. “Subhḥānallāh, walḥamdulillāh, wa lā ilāha illallāh, wallāhu akbar”, artinya bahwa tanamannya adalah kalimat-kalimat ṭayyibah: tasbih, tahmid dan tahlil. Maka siapa saja yang bertasbih, atau bertahmid, atau bertahlil, niscaya akan ditanamkan untuknya satu pohon kurma di surga.

Terjemahan: Inggris Prancis Spanyol Turki Urdu Bosnia Rusia Bengali China Persia Tagalog Indian Kurdi Hausa Sawahili
Tampilkan Terjemahan