عن عبد الله بن الشخير -رضي الله عنه- قال: "انطلقت في وفد بني عامر إلى رسول الله -صلى الله عليه وسلم- فقلنا: أنت سيدنا. فقال السيد الله -تبارك وتعالى-. قلنا: وأَفْضَلُنَا فَضْلًا وأَعْظَمُنْا طَوْلًا. فقال: قولوا بقولكم أو بعض قولكم، ولا يَسْتَجْرِيَنَّكُمُ الشيطان".
[صحيح.] - [رواه أبو داود وأحمد.]
المزيــد ...

Dari Abdullah bin Asy-Syikhīr -raḍiyallāhu 'anhu- ia berkata, "Saya pernah ikut dalam rombongan Bani 'Āmir yang sowan kepada Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-. Lalu kami berkata, "Engkau adalah sayyid (junjungan) kami." Lantas beliau memotong, "Sayyid yang sebenarnya adalah Allah -Tabāraka wa Ta'ālā-." Maka kami berkata, "Engkau adalah orang yang paling mulia dan agung di antara kami." Lantas beliau bersabda, "Ucapkan itu saja atau sebagian dari itu dan jangan sampai setan menjerumuskan kalian."

Uraian

Ketika rombongan Bani 'Āmir ini berlebihan dalam memuji Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-, maka beliau melarang mereka melakukan itu untuk mengedepankan etika di hadapan Allah dan menjaga kemurnian tauhid. Beliau memerintahkan mereka hanya menggunakan kata-kata pujian yang tidak ada unsur guluw (berlebihan) di dalamnya dan tidak terlarang, seperti memanggil beliau dengan panggilan "Muhammad Rasulullah" sebagaimana panggilan Allah kepada beliau, atau Nabiyyullāh, atau Abul Qāsim. Beliau juga memperingatkan kepada mereka agar jangan sampai menjadi wakil setan yang senatiasa menimbulkan rasa was-was!

Terjemahan: Inggris Prancis Spanyol Turki Urdu Bosnia Rusia Bengali China
Tampilkan Terjemahan