عن أبي هريرة -رضي الله عنه- عن النبي -صلى الله عليه وسلم- قال: «إن الله تَجَاوَزَ عن أمتي ما حَدَّثَتْ به أَنْفُسَهَا، ما لم تَعْمَلْ أو تتكلم» قال قتادة: «إذا طَلَّقَ في نفسه فليس بشيء».
[صحيح.] - [متفق عليه.]
المزيــد ...

Dari Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- dari Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda, “Sesungguhnya Allah memaafkan umatku apa yang terbayang dalam hati mereka, selama dia tidak melakukan ataupun mengungkapnya.” Qatādah berkata, “Jika seseorang menceraikan (istrinya) di dalam hatinya maka tidak ada konsekuensinya (tidak jatuh talak)."
[Hadis sahih] - [Muttafaq 'alaih]

Uraian

Di dalam hadis ini terdapat penjelasan bahwa seorang hamba tidak dihukum lantaran perkataan hati dan pikiran yang terlintas di benaknya sebelum ia mengungkapkan dan melakukannya. Ini juga sebagai hujah (dalil) bahwa talak tidak jatuh dengan perkataan hati karena itu bukan perkataan, karena hukum-hukum ini berkaitan dengan lafal (perkataan), bukan dengan amalan hati.

Terjemahan: Inggris Prancis Turki Urdu Bosnia Rusia China Persia Indian Kurdi
Tampilkan Terjemahan