عن أبي هريرة -رضي الله عنه- مرفوعاً: «قال الله -عز وجل-: أنا عند ظنِّ عَبدي بي، وأنا معه حيث يَذكُرني، والله، لَلَّه أَفرَحُ بِتَوبَةِ عَبدِهِ مِنْ أَحَدِكُم يَجدُ ضَالَّتَهُ بالفَلاَة، وَمَنْ تَقَرَّب إِلَيَّ شِبْرًا، تقرَّبتُ إليه ذِرَاعًا، ومن تقرب إلي ذِراعًا، تقربت إليه بَاعًا، وإذا أَقْبَلَ إِلَيَّ يمشي أَقْبَلْتُ إِلَيهِ أُهَرْوِلُ». متفق عليه، وهذا لفظ إحدى روايات مسلم. وروي في الصحيحين: «وأنا معه حِينَ يَذْكُرُنِي» بالنون، وفي هذه الرواية. «حيث» بالثاء وكلاهما صحيح.
[صحيح.] - [متفق عليه وها لفظ مسلم.]
المزيــد ...

Dari Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- dari Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bahwasanya beliau bersabda, 'Allah 'Azza wa Jalla berfirman, 'Aku sesuai dengan prasangka hamba-Ku kepada-Ku. Aku bersamanya ketika dia mengingat-Ku. Demi Allah, Allah lebih senang dengan taubat hamba-Nya daripada seorang dari kalian yang menemukan barangnya yang hilang di padang pasir. Barangsiapa mendekat kepada-Ku satu jengkal, Aku mendekat kepadanya satu hasta. Siapa yang mendekati-Ku satu hasta, Aku mendekatinya satu depa. Jika ia datang menghadap sambil berjalan, Aku datang kepadanya sambil berlari kecil'." Muttafaq'alaih. Redaksi ini merupakan salah satu riwayat Muslim. Diriwayatkan dalam Aṣ-Ṣaḥīḥain, "Dan Aku bersamanya ketika mengingat-Ku." "ḥīna" dengan huruf nūn. Sedangkan dalam riwayat ini "ḥaiṡu" dengan huruf ṡa. Keduanya sahih.

Uraian

Sesungguhnya Allah -Ta'ālā- sesuai dengan prasangka hamba-Nya kepada-Nya. Jika dia berprasangka baik kepada-Nya, maka baginya kebaikan. Jika berprasangka selain itu, maka itulah bagiannya. Dalam Musnad Imam Ahmad dari hadis Abu Hurairah -raḍiyallāhu 'anhu- dari Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- bersabda, "Allah -Ta'ālā- berfirman, 'Aku sesuai prasangka hamba-Ku kepada-Ku. Jika dia berprasangka baik kepada-Ku, maka baginya kebaikan, dan jika berprasangka buruk kepada-Ku, maka itulah bagiannya'." Hanya saja, kapan harus berprasangka baik kepada Allah 'Azza wa Jalla? Berprasangka baik kepada Allah itu benar, jika seseorang melaksanakan hal yang mendatangkan karunia Allah dan harapan kepada-Nya. Ia melakukan amal saleh dan berprasangka baik bahwa Allah akan menerima amalnya. Sedangkan jika seseorang berprasangka baik kepada Allah tanpa amal saleh, tentunya ini termasuk berangan-angan kepada Allah. Barangsiapa memperturutkan jiwanya kepada hawa nafsunya dan berangan-angan kepada Allah, maka ia adalah orang lemah. Sedangkan jika engkau berprasangka baik kepada Allah disertai dengan perlawananmu kepada-Nya dengan melakukan kemaksiatan, maka ini merupakan kebiasaan orang-orang lemah yang tidak memiliki modal untuk pegangan. Ibnul Qayyim -raḥimahullāh- berkata, "Tidak ada keraguan bahwa prasangka baik itu harus disertai perbuatan baik. Sesungguhnya orang yang berbuat baik akan berprasangka baik kepada Tuhannya bahwa Dia akan membalas kebaikannya itu dan Dia tidak akan menyalahi janji-Nya serta akan menerima tobatnya. Sedangkan orang jahat yang terus-menerus melakukan dosa besar, kezaliman dan berbagai pelanggaran, maka bias kemaksiatan, kezaliman dan keharaman akan mencegahnya berprasangka baik kepada Tuhannya. Sesungguhnya budak yang kabur dan keluar dari kepatuhan pada tuannya, maka ia tidak akan berprasangka baik kepada tuannya dan kesialan perbuatan buruk tidak akan bisa bersatu dengan prasangka baik untuk selama-lamanya. Sebab, orang yang berbuat keburukan akan merasa asing/terisolir sesuai kadar keburukannya. Orang yang paling baik prasangkanya kepada Tuhannya, adalah orang yang paling taat kepada-Nya. Hal ini dinyatakan oleh Al-Ḥasan Al-Baṣri, "Sesungguhnya orang mukmin itu berprasangka baik kepada Tuhannya, maka ia beramal baik. Sedangkan orang durhaka berprasangka buruk kepada Allah lalu beramal buruk." Selanjutnya Rasulullah menyebtukan bahwa Allah lebih senang dengan tobat hamba-Nya dibandingkan kesenangan seorang laki-laki yang menemukan kembali kendaraannya yang hilang di padang pasir. Tobat dilakukan dengan mengakui, menyesali, meninggalkan, dan bertekad tidak akan kembali melakukan dosa yang pernah dilakukannya. Selanjutnya Rasulullah menyebutkan bahwa Allah -Subḥānahu wa Ta'ālā- lebih pemurah dari hamba-Nya. Jika manusia mendekat kepada Allah satu jengkal, maka Allah mendekat kepadanya satu lengan. Jika manusia mendekat kepada-Nya satu lengan, maka Dia mendekat kepadanya satu depa. Jika manusia mendatangi-Nya sambil berjalan, maka Allah mendatanginya sambil berlari-lari kecil. Sesungguhnya Allah lebih pemurah dan lebih cepat menjawab daripada hamba-Nya. Hadis ini dipercaya oleh Ahlussunnah wal Jama'ah bahwa ini benar dan nyata milik Allah 'Azza wa Jalla. Hanya saja kita tidak mengetahui bagaimana cara berlari kecil dan bagaimana terjadi kedekatan ini. Itu adalah hal yang tata caranya (mekanismenya) kembali kepada Allah, dan kita tidak berhak membicarakannya. Kita hanya mempercayai maknanya dan menyerahkan tata caranya kepada Allah 'Azza wa Jalla. Kebersamaan (Ma'iyah) Allah bagi hamba-Nya ada dua macam: satu,bersifat khusus yang mengharuskan adanya pertolongan dan bantuan. Kebersamaan ini disebutkan dalam hadis tersebut. Kedua, bersifat umum yang mengharuskan adanya ilmu dan pengetahuan. Kebersamaan seperti ini merupakan sifat yang nyata dan pantas bagi Allah -Ta'ālā-.

Terjemahan: Inggris Turki Urdu Bosnia Bengali China Persia Tagalog
Tampilkan Terjemahan