عن معاذة العدوية: أنها سألتْ عائشةَ -رضي الله عنها-: أكانَ رسولُ اللهِ -صلى الله عليه وسلم- يَصُومُ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ثَلاَثة أيَّامٍ؟ قالتَ: نعم. فقلتُ: مِنْ أيِّ الشَّهْرِ كَانَ يَصُوم؟ قالتَ: لَمْ يَكُنْ يُبَالِي مِنْ أيِّ الشَّهْرِ يَصُومُ.
[صحيح.] - [رواه مسلم.]
المزيــد ...

Dari Mu'āżah Al-'Adawiyah bahwasanya ia bertanya kepada Aisyah -raḍiyallāhu 'anhā-, "Apakah Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- melakukan puasa tiga hari setiap bulan?" Aisyah menjawab, "Ya." Aku berkata, "Dari hari apakah di bulan itu beliau melakukan puasa?" Aisyah menjawab, "Beliau tidak mempedulikan dari hari apa di bulan itu beliau melakukan puasa."
[Hadis sahih] - [Diriwayatkan oleh Muslim]

Uraian

Dari Mu'āżah Al-'Adawiyah bahwasanya ia bertanya kepada 'Aisyah, "Apakah Rasulullah -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- melakukan puasa tiga hari setiap bulan?" Aisyah menjawab, "Ya." Yakni, ini batasan paling sedikit yang beliau lakukan. "Aku berkata, "Dari hari apakah di bulan itu beliau melakukan puasa?" bentuk perhatian terhadap hari-hari dalam seminggu. "Beliau melakukan puasa," Yakni, pada tiga hari itu dari awalnya atau pertengahannya atau akhirnya, terus-menerus (bersambung) atau terpisah. "Aisyah berkata, "Beliau tidak mempedulikan." Yakni, tak memperhatikan untuk menentukan pada hari apa di bulan itu berpuasa tanpa pengkhususan - sebab, pahala dapat dicapai dengan tiga hari itu - Yakni, beliau melakukan puasa sesuai dengan seleranya. Beliau menghadapi banyak hal yang memalingkannya dari perhatian terhadap penentuan puasanya atau beliau melakukan itu untuk menjelaskan adanya pembolehan. Semua itu lebih utama bagi beliau.

Terjemahan: Inggris Prancis Spanyol Turki Urdu Bosnia Rusia Bengali China Persia Tagalog Indian
Tampilkan Terjemahan